Senin, 06 Februari 2012

7 Tokoh Dunia Yang Drop Out Dari Sekolahnya


Anda pastinya sudah mengenal para tokoh dibawah ini. Faktanya mereka yang dari Pengusaha Sukses, Penemu, Politisi, dan Artis Top ternyata putus sekolah sebelum mereka tenar. Berikut 7 Tokoh Dunia Yang Drop Out Dari Sekolahnya, yaitu :

1. Thomas A. Edison


Thomas Edison mungkin yang paling terkenal dan produktif sebagai penemu sepanjang masa, dengan lebih dari 1.000 paten dalam nama-Nya, termasuk bola lampu listrik, phonograf, dan film kamera. Ia menjadi multi jutawan dari buatannya sendiri dan memenangkan Medali Emas Kongres. Edison terlambat sekolahnya dimulai karena penyakitnya dan, sebagai akibatnya, pikirannya sering berkeliaran, membuat salah seorang guru memanggil dia “kacau.” Ia drop out setelah hanya tiga bulan pendidikan formal. Untungnya, ibunya pernah menjadi guru sekolah di Kanada dan home-schooling Edison muda


2. Benjamin Franklin


Benjamin Franklin mempunyai banyak profesi : politikus, diplomat, penulis, penerbit, ilmuwan, penemu, pendiri, dan rekan penulis dan cosigner Deklarasi Kemerdekaan. Satu hal yang ia tidak adalah lulusan sekolah tinggi. Franklin adalah anak kelima belas dan putra bungsu dalam keluarga. Dia menghabiskan dua tahun di Sekolah Latin Boston sebelum keluar pada usia sepuluh tahun dan bekerja untuk ayahnya, dan kemudian saudaranya, seperti printer

3. Bill Gates


Bill Gates adalah salah satu pendiri raksasa perangkat lunak Microsoft dan telah menempati ranking teratas orang terkaya di dunia untuk beberapa tahun. Gates drop out dari Harvard di tahun pertama setelah membaca artikel tentang komputer mikro Altair dalam majalah Popular Electronics. Dia dan temannya Paul Allen terbentuk Micro Soft (kemudian berubah ke Microsoft) menulis perangkat lunak untuk Altair.

4. Albert Einstein


Meskipun ia masuk dalam majalah Time sebagai “Man of the Century,” Albert Einstein tidak menjadi “Einstein” di sekolah pemenang Hadiah Nobel fisika, terkenal karena teori relativitas dan kontribusi kepada teori kuantum dan mekanika statistik, putus sekolah tinggi pada usia 15. Memutuskan untuk melanjutkan pendidikan setahun kemudian, Einstein mengambil ujian masuk ke universitas bergengsi yaitu Federal Swiss Institute of Technology, tapi gagal. Ia kembali ke sekolah tinggi, mendapatkan ijazah, dan kemudian lulus ujian masuk universitas pada usaha kedua.

5. John D. Rockefeller


Dua bulan sebelum lulus SMA, sejarah mencatat miliarder pertama , John D. Rockefeller, Sr, memutuskan untuk mengambil kursus di Folsom bisnis Mercantile College. Ia mendirikan Standard Oil Company pada tahun 1870, membuat miliaran sebelum perusahaan ini dibubarkan oleh pemerintah karena monopoli, dan menghabiskan 40 tahun terakhir menyumbangkan kekayaannya, terutama untuk alasan-alasan yang berkaitan dengan kesehatan dan pendidikan.

6. Walt Disney


Pada tahun 1918, ketika masih di SMA, masa depan produser film pemenang Oscar dan pelopor taman Walt Disney mulai mengambil kursus malam di Academy of Fine Arts di Chicago. Disney drop out dari sekolah tinggi pada usia 16 dan bergabung dengan tentara, tapi karena ia terlalu muda untuk mendaftar, ia bergabung dengan Palang Merah dengan akte kelahiran palsu sebagai gantinya. Disney dikirim ke Perancis di mana ia mengendarai ambulans yang tertutup dari atas ke bawah dengan kartun yang akhirnya menjadi karakter filmnya. Setelah menjadi multijutawan pendiri Walt Disney Company dan memenangkan Presidential Medal of Freedom, Disney menerima kehormatan ijazah sekolah menengah pada usia 58.

7. Kol. Sanders


Kolonel Harland Sanders berhasil mengatasi kurangnya pendidikan untuk menjadi pengusaha terbesar dalam bisnis ayam goreng. Ayahnya meninggal ketika ia berusia enam tahun, dan karena ibunya bekerja, ia terpaksa memasak untuk keluarganya. Setelah putus sekolah dasar, Sanders bekerja banyak pekerjaan, termasuk petugas pemadam kebakaran, sopir kapal uap, dan salesman asuransi. Dia kemudian memperoleh gelar hukum dari sebuah sekolah korespondensi. Sanders ‘memasak dan pengalaman bisnis membantunya membuat jutaan sebagai pendiri Kentucky Fried Chicken (sekarang KFC)

Jumat, 03 Februari 2012

AMAR MA’RUF NAHI MUNKAR


A.    Pengertian Kebaikan dan Kemungkaran
  1. Kebaikan
Di dalam Al-Qur’an, baik atau kebaikan menggunakan kata ‘ihsan’, ‘birr’, dan ‘ishlah’. Kata ‘ihsan’ (‘ahsan’ dan ‘muhsin)
Istilah ‘ishlah’ (berlaku baik) digunakan dalam kaitan hubungan antara sesama manusia. Dalam Ensiklopedi Hukum Islam, jilid 3 hal 740 dinyatakan, “Ishlah merupakan kewajiban umat Islam, baik secara personal maupun sosial. Penekanan ishlah ini lebih terfokus pada hubungan antara sesama umat manusia dalam rangka pemenuhan kewajiban kepada Allah SWT.”
Meskipun kebaikan kita sadari sebagai sesuatu yang harus kita laksanakan, ternyata hanya sedikit orang yang antusias untuk melakukan kebaikan itu. Karena itu, ada beberapa hal yang bisa dijadikan resep bagi seseorang agar bersemangat melakukan kebaikan.
1.      Niat Yang Ikhlas
2.      Cinta Kebaikan dan Orang Baik.
3.      Merasa Beruntung Bila Melakukan
4.      Merasa Rugi Bila Meninggalkan
5.      Meneladani Generasi Yang Baik
6.      Memahami Ilmu Kebaikan
7.      Kebaikan Yang Diterima.
Kemudian perlu kita ingat berbuat baiklah dalam setiap kesempatan, sebagaimana Sabda Rasulullah Saw, yang artinya : “Barangsiapa dibukakan baginya pintu kebaikan (rezeki) hendaklah memanfaatkan kesempatan itu (untuk berbuat baik) sebab dia tidak mengetahui kapan pintu itu akan ditutup baginya. (HR. Asysyihaab).



2.      Kemungkaran
Kemungkaran adalah semua yang dinilai jelek oleh syariat, yaitu yang hukumnya haram. Kemungkaran yang diubah adalah yang terlihat mata atau yang sejajar dengan kedudukan mata, dan mengubahnya ketika melihat kemungkaran tersebut. Kemungkaran yang tidak terlihat mata tapi diketahui masuk dalam pembahasan nasihat. Dan yang diubah adalah kemungkarannya.
 
B.     Amar Ma’ruf Nahi Munkar
Allah Swt berfirman dalam Hadits Qudsi :
مروا بالمعروف وانهوا عن المنكر من قبل ان تدعوني فلا اجيب لكم وتسالوني فلا اعطيكم وتستنصروني فلا انصروكم. (رواه الديلمي عن عا ئشة)
Artinya : “Ajaklah (manusia) berbuat kebajikan dan cegahlah dari berbuat kemunkaran sebelum tiba saatnya di mana kalian berdo’a kepada-KU, tapi Aku tidak akan memberinya, dan kalian meminta pertolongan kepada-KU, tapi Aku tidak akan menolong kalian. (HQR..Dailami yang bersumber dari Aisyah r.a)
Allah Swt memerintahkan kepada kita untuk berbuat kebaikan dan melarang  kemunkaran. Di peringatkan oleh Allah Swt agar dilaksanakan sejak sekarang sebelum datang suatu masa dimana maksiat dan kemunkaran itu dilakukan orang seenaknya dan semaunya, disaat itu tak ada orang yang berani menegur, sehingga bulat sebagai imbalannya beruntun bala bencana dan ujian yang bertubi-tubi dari Allah Swt. Pada saat-saat semacam itu tidaklah berguna do’a, tidak bermanfa’atlah permintaan kepada Allah Swt dan tidak akan berhasillah permohonan bantuan kepada Allah Swt, karena tidak akan di dengar lagi, tidak akan diperhatikan lagi dan tidak akan diperdulikan sedikitpun.
Menurut riwayat lain dikemukakan :
يايها الناس ان الله يقول لكم مروا بالمعروف وانهوا عن المنكر من قبل ان تدعوني فلا اجيب لكم وتسالوني فلا اعطيكم وتستنصروني فلا انصروكم. (رواه لبن ماجه و ابن حبان)
Artinya : “Wahai sekalian manusia. Sesungguhnya Allah Swt berfirman kepada kelian;”Ajaklah manusia berbuatat kebaikan dan cegahlah berbuat  mungkar sebelum datang saatnya dimana kalian berdua kepada-KU tapi aku tidak mengijabahnya, kalian  meninta kepada-KU,tapi aku tidak mengabulkannya ,kalian memohan pertolongsn kepada ku,tapi aku tidak akan menolong kalian.(HQR. Ibnu Majah dan Ibnu Hibban dalam shahihnya dari Nabi Saw)
Dalam Hadist Qudsi di atas terdapat isyarat agar setiap orang muslim hendaknya menyeru kaum muslimin yang lainnya untuk memperbuat kebaikan dalam setiap kesempatan. Kemudian kita perlu mengingat bahwa memberi petunjuk kepada berbuat baik memiliki keutamaan yang sangat besar. Sebagaimana Rasulullah Saw bersabda : (yang artinya)
Orang yang memberi petunjuk kepada kebaikan sama pahalanya seperti orang yang melakukannya”. (HR. Bukhari).
Kemudian agar setiap kejahatan dan kemaksiatan dalam masyarakat haruslah dicegah atau dirobah disaat kejahatan itu baru tumbuh. Tentang kewajiban mencegah kemungkaran ini, Rasulullah Saw bersabda :
من رائ منكم منمرا فليغير بيده فان لم يستطع فبلسا نه فان لم يستطع فبقلبه وذالك اضعف الايمان. (روته مسلم)
Artinya : “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tangannya (kekuasaannya), apabila tidak mampu, maka cegahlah dengan lisan, dan apabila tidak mampu, maka bencilah dengan hati, yang demikian itu selemah-lemahnya iman”. (HR. Muslim)

Penjelasan :
Biyadihi, maksudnya yakni kekuatan atau pengaruh atau kekuasaannya. Apabila seseorang itu melihat suatu perkara munkar dilakukan di hadapannya, lalu ia tidak mampu menghentikannya dengan kekuasaannya dan tidak pula dengan lisannya, maka ia harus mengingkari dengan hatinya. Maksudnya hatinya ingkar terhadap perkara munkar tersebut dan tidak memberikan dukungan terhadapnya, melainkan membencinya, maka tingkatan yang ketiga ini merupakan iman yang paling lema. Sekalipun demikian, masih termasuk baik, dan selain dari itu tidak ada yang baik.
Kemungkaran adalah semua yang dinilai jelek oleh syariat, yaitu yang hukumnya haram. Kemungkaran yang diubah adalah yang terlihat mata atau yang sejajar dengan kedudukan mata, dan mengubahnya ketika melihat kemungkaran tersebut. Kemungkaran yang tidak terlihat mata tapi diketahui masuk dalam pembahasan nasihat. Dan yang diubah adalah kemungkarannya. Adapun pelakunya maka masalah tersendiri.
Mengubah kemungkaran tidak sama dengan menghilangkan kemungkaran. Oleh karena itu telah dikatakan mengubah kemungkaran jika telah mengingkarinya dengan lisannya atau hatinya, walaupun tidak menghilangkan kemungkaran itu dengan tangannya.
Batasan kewajiban mengubah kemungkaran terikat dengan kemampuan atau dugaan kuat. Artinya, jika seorang memiliki kemampuan untuk menghilangkan kemungkaran dengan tangan maka wajib untuk menghilangkan dengan tangannya. Demikian juga jika diduga kuat pengingkaran dengan lisan akan berfaedah maka wajib mengingkari dengan lisannya. Adapun pengingkaran dengan hati maka wajib bagi semuanya, karena setiap muslim pasti mampu untuk mengingkari dengan hatinya.
Mengingkari dengan hatinya yaitu, meyakini keharaman kemungkaran yang dia lihat dan membencinya.
Hadits ini sangat penting menjelaskan kewajiban amar ma’ruf nahi munkar. Menyeru kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran yang merupakan kewajiban bagi setiap muslim mempunyai konsekwensi yang sangat besar. Karena kalau tidak dilakukan pencegahan kemungkaran, maka akan menjalar menjadi penyakit kronis yang dapat mengakibatkan kehancuran, bahkan akan menimpa orang-orang yang tidak berbuat jahat.
Rasulullah saw bersabda:
اذا رائ الناس المنكر فلم يغيروه او شك ان يعمهم الله بعقاب
Artinya : “Apabila manusia melihat kemungkaran dan tidak berusaha merubahnya, dikhawatirkan Allah akan menimpakan adzab siksa-NYA secara merata.

Amar ma’ruf nahi munkar itu adalah satu perjuangan yang menghendaki kekuatan hati dan keteguhan pendirian. Karena pada umumnya pekerjaan ini menghadapi resiko dan bahaya terutama jika berhadapan dengan kekuatan-kekuatan yamng merupakan “tembok” tebal.
Tetapi walaupun tugas itu sangat berbahaya namun sangat mulia di hadapan Allah Swt. Membasmi kemungkaran adalah satu jihad, yaitu satu perjuangan suci yang diridhoi Allah Swt. Perhatikan hadits berikut ini:

افضل الجهاد كلمة حق عند سلطان جا ئر.
Artinya : “Jihad yang paling utama ialah menyampaikan kebenaran(alhaq) terhadap penguasa yang dzolim (H.R. Abu Daud, Turmudzi dan Ibnu Majah r.a).


Selasa, 10 Januari 2012

TAFSIR AYAT TENTANG IQTISHADIYAH



A.    Pendahuluan
Iqtishadiyah berarti mencari penghidupan, yaitu suatu kewajiban bagi manusia dan merupakan hal yang dibutuhkan oleh manusia itu sendiri dari sumber penghidupan, yakni termasuk bumi yang telah diciptakan Allah Swt sebagai tempat manusia mengemban tugas kekhalifahannya.
Yang dimaksud dengan sumber penghidupan manusia adalah: apa yang menjadi sandaran kehidupannya. Termasuk di dalamnya dimensi waktu dan tempat yang menjadi pokok kehidupannya. Seperti makan dan minuman, dan hal-hal lainnya yang menjadi kebutuhan hidup. Oleh karena itu, dalam Al Quran difirmankan, yang artinya :
"Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan." [An Naba: 11]. Artinya, tempat untuk mencari penghidupan. Dalam Al Quran juga disebutkan:
"Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi itu (sumber) penghidupan." [Al A'raaf: 10]. kata-kata ma'asy dan ma'iisyah itu maksudnya adalah: apa yang menjadi penopang kehidupan manusia. [Lisan al Arab, dan Qamus al Musthalahat al Iqtishadiah fi al Hadharah al Islamiah].
Untuk memahami pandangan Islam tentang keamanan manusia atas penghidupannya dan kebutuhan-kebutuhan hidupanya, kita harus memahami dahulu pemahaman tentang pemberian kedaulatan kekhalifahan oleh Allah SWT kepada manusia untuk membangun bumi ini. Karena sikap Islam tentang hubungan antara manusia, kekayaan, dan harta, serta hak-haknya untuk mendapatkan nikmat dan kekayaan yang diciptakan oleh Allah SWT, yang disebarkan dalam alam ini, merupakan sikap Islam yang dibangun di atas filsafat kekhalifahan dan istikhlaf ini.
Pemberian amanat kekhalifahan ini, yang dikehendaki oleh Allah SWT, kepada manusia di muka bumi, adalah ungkapan yang paling tepat dan paling cocok untuk menjelaskan tentang kedudukan manusia dalam wujud ini, tentang risalah manusia dalam kehidupan dunia ini, dan tentang tugas Tuhan yang diemban manusia dalam perjalanannya di muka bumi ini.
Seseorang yang memberikan suatu tugas perwakilan kepada orang lain untuk menjalankan sesuatu hal, tentulah ia perlu memberikan batasan tentang tugasnya itu, batasan wewenang yang ia emban, dan prinsip-prinsip utama yang harus diperhatikan sebagai batasan kebebasannya dalam menjalankan tugas itu. Tugas kekhalifahan atau perwakilan yang diemban itu hanya bersifat perantara, tidak mencapai tingkat sang pemberi wewenang. Juga tidak sampai merendah hingga pada tingkatan seseorang yang tidak mempunyai kewenangan sama sekali dalam tugasnya itu.
Dengan pengertian kekhalifahan seperti inilah Islam melihat kedudukan manusia dalam wujud ini. Yaitu sebagai makhluk yang mengemban tugas kekhalifahan, yang mendapatkan wewenang untuk membangun bumi ini, dan yang mempunyai kehendak bebas untuk mengambil tindakan dalam batasan kewenangannya itu. Karena dengan sifat kebebasan yang beraturan itulah manusia dapat mengemban tugas membangun dunia ini. Namun demikian, kehendak bebas dan inisiatifnya itu harus tunduk dengan aturan-aturan dan batasan-batasan kewenangan tugas kekhalifahan atau syari'ah Ilahiah itu. Yang menjadi rambu-rambu, aturan, batasan dan skup operasional tugas perwakilan dan amanah kekhalifahan itu.

  
B.     QS. Al-An’am Ayat 141

وَهُوَ الَّذِي أَنْشَأَ جَنَّاتٍ مَعْرُوشَاتٍ وَغَيْرَ مَعْرُوشَاتٍ وَالنَّخْلَ وَالزَّرْعَ مُخْتَلِفًا أُكُلُهُ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُتَشَابِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِهِ وَلَا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ
Artinya : “Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnaya), dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan”.(QS. 6:141)

Dengan ayat ini Allah swt. menegaskan bahwa Dialah yang menciptakan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung tanamannya. Dialah yang menciptakan pohon kurma dan pohon-pohon lain yang berbagai macam buahnya dan beraneka ragam bentuk warna dan rasanya. Sesungguhnya hal itu menarik perhatian hamba-Nya dan menjadikannya beriman, bersyukur dan bertakwa kepada-Nya. Dengan pohon kurma saja mereka telah mendapat berbagai macam manfaat. Mereka dapat memakan buahnya yang masih segar, yang manis dan gurih rasanya dan dapat pula mengeringkannya sehingga dapat disiapkan untuk waktu yang lama, dan dapat dibawa ke mana-mana dalam perjalanan dan tidak perlu dimasak lagi seperti makanan lainnya.
Bijinya dapat dijadikan makanan unta, batangnya, daunnya, pelepahnya dan seratnya dapat diambil manfaatnya. Kalau dibandingkan dengan pohon-pohon di Indonesia samalah pohon kurma itu dengan pohon kelapa. Allah membuahkan pula pohon zaitun dan delima. Ada yang serupa bentuk dan rasanya dan ada pula yang berlain-lainan. Allah membolehkan hamba-Nya menikmati hasilnya dari berbagai macam pohon dan tanaman itu sebagai karunia daripada-Nya. Maka tidak ada hak sama sekali bagi hamba-Nya untuk mengharamkan apa yang telah dikaruniakan-Nya. Karena Dialah yang menciptakan, Dialah yang memberi, maka Dia pulalah yang berhak mengharamkan atau menghalalkan-Nya. Kalau ada di antara hamba-Nya yang mengharamkan-Nya maka dia telah menganggap dirinya sama dengan Allah dan orang-orang yang menaatinya mempersekutukan Allah pula dan inilah syirik yang tak dapat diragukan lagi. Yang dimaksudkan dengan mengharamkan memakan di sini ialah menjadikannya haram untuk dimakan, bila dimakan tentu berdosa. Adapun melarang makanan karena dilarang dokter dan membahayakan kesehatan atau karena sebab-sebab lain yang membahayakan tidaklah termasuk syirik, karena kita diperintahkan Allah untuk menjauhkan diri dari bahaya.
Kemudian Allah memerintahkan untuk memberikan sebagian dari hasil tanaman di waktu selesai panen kepada fakir miskin, kaum kerabat dan anak yatim untuk mensyukuri nikmat Allah yang telah dilimpahkan-Nya kepada manusia itu.
Ibnu Munzir, Abu Syaikh dan Ibnu Mardawaih meriwayatkan dari Abu Said Al-Khudry bahwa Rasulullah berkata tentang firman Allah :
وَءَاتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِه
Artinya : Tunaikanlah haknya di hari memetiknya (dengan dikeluarkan zakatnya). (Q.S Al An'am: 141)

Mujahid berkata tentang ini; apabila engkau sudah panen dan datang orang-orang miskin, maka pukullah tangkai buah yang kamu panen itu dan berilah mereka apa yang jatuh dari tangkainya itu; apabila engkau telah memisahkan biji dari tangkainya maka berilah mereka sebagian dari padanya. Apabila engkau telah menampi dan membersihkannya dan telah mengumpulkannya dan telah diketahui berapa banyak zakatnya maka keluarkanlah zakatnya.
Maimun bin Mihran dan Zaid bin Al-A'sam meriwayatkan bahwa penduduk kota Madinah, bila mereka memanen kurma mereka membawa tangkai-tangkai kurma ke mesjid lalu mereka letakkan di sana, maka berdatanganlah fakir miskin lalu dipukulkannya tangkai kurma itu dan diberikannya kepada mereka kurma yang berjatuhan dari tangkainya. Menurut Said bin Zubair, hal ini berlaku sebelum turunnya perintah zakat. Biasa seseorang memberikan sebagian dari hasil tanamannya untuk memberi makanan binatang, memberi sedekah kepada anak yatim dan fakir miskin dan biasanya memberikan seikat.
Pemberian ini adalah sebagai sedekah biasa. Yang menguatkan pendapat ini ialah karena ayat ini adalah ayat Makiyah sedang zakat diwajibkan pada kedua hijriah di Madinah.
Selanjutnya Allah melarang makan berlebih-lebihan karena hal itu sangat berbahaya bagi kesehatan dan dapat menimbulkan bermacam-macam penyakit yang mungkin membahayakan jiwa. Allah Yang Maha Pengasih kepada hamba-Nya tidak menyukai hamba-Nya yang berlebih-lebihan itu.
Kata “Hashadihi” memetik, dijadikan sebagai waktu penunaian kewajiban atau tuntunan memberi kepada orang lain, karena biasanya memetik hasil tanaman, bertujuan untuk menghimpun dan menyisihkannya untuk masa datang atau menjualnya. Walhasil pemetikan bukan bertujuan untuk memenuhi kepentingan mendesak untuk dimakan oleh pemilik dan keluarganya pada hari-hari terjadinya pemetikan itu. Penyisihan tersebut adalah indicator adanya kelebihan pemilik, dan dari sini lahir kewajiban atau anjuran menyisihkan sebagian untuk orang lain. Disisi lain panen tersebut, merupakan bukti konkrit adanya kelebihan bagi pemilik.
Asbabun nuzul
Ibnu Jarir mengetengahkan melalui Abu Aliyah yang telah mengatakan, "Mereka (kaum muslimin) memberikan sesuatu dari hasil perkebunannya selain zakat, sesudah itu lalu mereka berfoya-foya dengan selebihnya, kemudian turunlah ayat ini." Dan telah diketengahkan melalui Ibnu Juraij bahwa ayat ini diturunkan berkenaan dengan Tsabit bin Qais bin Syimas yang menebang pohon kurma miliknya, kemudian ia bagi-bagikan buahnya hingga sore hari sesudah itu ia tidak lagi memiliki buah kurma.
Dari penjelasan di atas dapat di ambil pemahaman bahwa dalam perekonomian atau dalam hal ini digambarkan melalui pertanian, selain menyisihkan untuk bekal untuk masa akan datang, umat Islam juga dituntut harus memberikan sebagiannya kepada yang berhak menerimanya dalam bentuk sedekah atau zakat dari penghasilan tersebut. Dan dari situ akan tumbuhlah rasa solidaritas yang tinggi di kalangan umat Islam dan akan terciptalah masyarakat yang harmonis yang saling tolong menolong.

C.    QS. Al-An’am Ayat 99
 Yang artinya : “Dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu kami tumbuhkan dengan air itu segala macam tumbuh-tumbuhan, maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau, Kami keluarkan dari tanaman yang menghijau itu butir yang banyak; dan dari mayang kurma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai, dan kebun-kebun anggur, dan (Kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. Perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah, dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

Ayat ini masih mengenai lanjutan bukti-bukti kemahakuasaan Allah Swt. Ayat-ayat yang lalu mengarahkan manusia agar memandang sekelilingnya, supaya ia dapat sampai pada kesimpulan bahwa Allah Swt Maha Esa dan kehadiran hari kiamat adalah keniscayaan. Yang dipaparkan untuk diamati pada ayat-ayat yang lalu adalah hal-hal yang terbentang di bumi, seperti pertumbuhan biji dan benih, atau yang berkaitan dengan langit seperti matahari dan bulan serta dampak peredarannya yang menghasilkan antara lain malam dan siang, selanjutnya dipaparkan juga tentang manusia, asal usul dan kehadirannya di bumi. Nah, ayat ini menguraikan kumpulan hal-hal yang disebut di atas, bermula dengan menegaskan bahwa Dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu kami tumbuhkan dengan air itu segala macam tumbuh-tumbuhan, maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau.
Untuk lebih menjelaskan kekuasaan-Nya ditegaskan lebih jauh bahwa, Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau, Kami keluarkan dari tanaman yang menghijau itu butir yang banyak; dan dari mayang kurma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai, dan kebun-kebun anggur, dan (Kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. Perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah, dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.
Dalam mengomentari tentang ayat ini, para pakat tafsir mengemukakan bahwa ayat tentang tumbuh-tumbuhan ini menerangkan proses penciptaan buah yang tumbuh berkembang melalui beberapa fase, hingga sampai pada fase kematangannya. Pada saat fase kematangannya ini, suatu jenis buah mengandung komposisi zat gula, minyak, protein, berbagai zat karbohidrat dan zat tepung. Semua itu terbentuk atas bantuan cahaya matahari yang masuk melalui klorofil, yang pada umumnya terdapat pada bagian pohon yang mengolah komposisi zat-zat tadi untuk didistribusikan kebagian-bagian pohon yang lain, termasuk biji dan buah.
Lebih dari itu, ayat ini menerangkan bahwa air hujan adalah sumber air bersih satu-satunya bagi tanah. Sedangkan matahari adalah sumber semua kehidupan. Tetapi, hanya tumbuh-tumbuhan yang dapat menyimpan daya matahari itu dengan perantaraan klorofil, untuk kemudian menyerahkannya kepada manusia dan hewan dalam bentuk bahan makanan organic yang dibentuknya.
Dari penjelasan ini dapat diambil pemahaman bahwa Allah Swt memberikan gambaran :
1.      Tentang proses tumbuh-tumbuhan sebagai gambaran bagi manusia untuk berusaha itu harus butuh proses.
2.      Dan dalam proses tersebut tentunya manusia butuh berinteraksi dengan manusia lain (baik berupa berekonomi) untuk mencapai tanaman yang bagus dan baik.
3.      Kemudian dari proses tumbuhan yang membagi-bagikan zat-zat yang di dapat oleh bagian dari tumbuhan kepada buah dan bijinya itu, menggambarkan kepada manusia untuk selalu berbagi dengan sesame.
4.      Perlunya cahaya matahari dan air hujan dalam hal bercocok tanam.
5.      Pemahaman bagi manusia tentang Maha Kuasanya Allah Swt.

D.    QS. Yusuf Ayat 47-48
 Yang Artinya : “Yusuf berkata: "Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan

Mendengar pertanyaan yang diajukan atas nama Raja dan pemuka-pemuka masyarakat itu, tanpa menunggu sesuai dengan hapan penanya, langsung saja Nabi Yusuf berkata seakan-akan berdialog dengan mereka semua. Karena itu, beliau menggunakan bentuk jamak, “Mimpi memerintahkan kamu wahai masyarakat Mesir, melalui Raja, agar kamu terus menerus bercocok tanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa kamu bercocok tanam, yakni dengan memperhatikan keadaan cuaca, jenis tanaman yang ditanam, pengairan dan sebagainya. Maka apa yang kamu tuai dari hasil panen sepanjang masa itu hendaklah kamu biarkan dibulirnya agar dia tetap segar tidak rusak, karena biasanya gandum Mesir hanya bertahan dua tahun demikian pakar Tafsir Abu Hayyan, kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, akibat terjadinya paceklik di seluruh negeri yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit) itu yang dilambangkan oleh tujuh bulir gandum yang kering itu kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Itulah ta’wil mimpi Raja.
Sehingga, nantinya gandum itu bisa untuk makanan umat manusia atau ternak pada masa diperlukan. Sedikit sajalah yang kalian ambil dari hasil panen itu untuk kalian makan pada setiap tahun dengan cara hormat, sekedar untuk memenuhi kebutuhan, dan secukupnya saja untuk menghilangkan lapar.
Mimpi Raja ini merupakan anugerah Allah Swt kepada masyarakat Mesir ketika itu. Boleh jadi karena Rajanya yang berlaku adil walau tidak mempercayai kesaan Allah. Keadilan itu menghasilkan kesejahteraan lahiriah buat mereka.
Dari ayat ini dapat dipahami bahwa dalam berusaha yang dalam ayat ini digambarkan dengan bercocok tanam, manusia harus memikirkan persiapan ke depan, yang mana tidak diketahui mana tahu tahun depan adalah masa paceklik. Dan apabila masa paceklik itu datang maka sudah ada persiapan untuk menghadapinya. Secara umum, dapat diambil pengertian bahwa dalam berusaha harus memikirkan persiapan untuk masa depan yang tidak seorang pun yang mengetahui bagaimana nasibnya ke depan.

E.     Kesimpulan
Dalam perekonomian atau dalam hal ini digambarkan melalui pertanian, selain menyisihkan untuk bekal untuk masa akan datang, umat Islam juga dituntut harus memberikan sebagiannya kepada yang berhak menerimanya dalam bentuk sedekah atau zakat dari penghasilan tersebut. Dan dari situ akan tumbuhlah rasa solidaritas yang tinggi di kalangan umat Islam dan akan terciptalah masyarakat yang harmonis yang saling tolong menolong.
Dari penjelasan QS. Al-An’am Ayat 99 dapat diambil pemahaman bahwa Allah Swt memberikan gambaran :
a.       Tentang proses tumbuh-tumbuhan sebagai gambaran bagi manusia untuk berusaha itu harus butuh proses.
b.      Dan dalam proses tersebut tentunya manusia butuh berinteraksi dengan manusia lain (baik berupa berekonomi) untuk mencapai tanaman yang bagus dan baik.
c.       Kemudian dari proses tumbuhan yang membagi-bagikan zat-zat yang di dapat oleh bagian dari tumbuhan kepada buah dan bijinya itu, menggambarkan kepada manusia untuk selalu berbagi dengan sesame.
d.      Perlunya cahaya matahari dan air hujan dalam hal bercocok tanam.
e.       Pemahaman bagi manusia tentang Maha Kuasanya Allah Swt.
Dari QS. Yusuf ayat 47-48 dapat dipahami bahwa dalam berusaha, manusia harus memikirkan persiapan ke depan, karena tidak diketahui tahun depan adalah masa paceklik. Dan apabila masa paceklik itu datang maka sudah ada persiapan untuk menghadapinya, karena tidak seorang pun yang mengetahui bagaimana nasibnya ke depan.

DAFTAR PUSTAKA


Al-Muraghi, Ahmad Musthafa. Terjemahan Tafsir Al-Muraghi, Juz 12¸Semarang : Toha Putra, 1988

http://c.1.asphost.com/slbin/alquran_surah.asp?pageno=/88/suratke=6#141.html

Imarah, Muhammad. Islam dan Keamanan Sosial, Penerjemah : Abdul Hayyie al Kattani, Jakarta : Gema Insani Press, 1999

Shihab, M. Quraish. Tafsir Al-Misbah ; Pesan, Kesan dan Keserasian al-Qur’an Juz IV, Jakarta : Lentera Hati, 2002

Shihab, M. Quraish. Tafsir Al-Misbah ; Pesan, Kesan dan Keserasian al-Qur’an Juz VI, Jakarta : Lentera Hati, 2002

Rabu, 16 November 2011

KATA BIJAK ISLAMI

Orang yang tidak menguasai matanya, hatinya tidak ada harganya
-Khalifah Ali bin Abi Talib-
Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
-Khalifah Ali bin Abi Talib-
Nilai seseorang sesuai dengan kadar tekadnya, ketulusannya sesuai dengan kadar kemanusiaannya, keberaniannya sesuai dengan kadar penolakannya terhadap perbuatan jahat dan kesucian hati nuraninya sesuai dengan kadar kepekaannya terhadap kehormatan dirinya.
-Khalifah Ali bin Abi Talib-
Orang yang terlalu memikirkan akibat dari sesuatu keputusan atau tindakan, sampai bila-bilapun dia tidak akan menjadi orang yang berani.
-Khalifah Ali bin Abi Talib-
Orang-orang yang suka berkata jujur mendapatkan tiga hal, kepercayaan, cinta, dan rasa hormat.
–Khalifah Ali bin Abi Thalib-
Ketahuilah bahwa sabar, jika dipandang dalam permasalahan seseorang adalah ibarat kepala dari suatu tubuh. Jika kepalanya hilang maka keseluruhan tubuh itu akan membusuk. Sama halnya, jika kesabaran hilang, maka seluruh permasalahan akan rusak.
–Khalifah Ali bin Abi Thalib-
Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak mau mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari.
–Khalifah Ali bin Abi Thalib-
Perkataan sahabat yg jujur lebih besar harganya daripada harta benda yg diwarisi darinenek moyang.
–Khalifah Ali bin Abi Thalib-

Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari
–Khalifah Ali bin Abi Thalib-

ABU BAKAR :
1. Sesungguhnya seorang hamba itu bila merasa ujub kerana suatu perhiasan dunia, niscaya Allah akan murka kepadanya hingga dia melepaskan perhiasan itu.
2. Semoga aku menjadi pohon yang ditebang kemudian digunakan.
3. Dia berkata kepada para sahabat,”Sesungguhnya aku telah mengatur urusan kamu, tetapi aku bukanlah org yg paling baik di kalangan kamu maka berilah pertolongan kepadaku. Kalau aku bertindak lurus maka ikutilah aku tetapi kalau aku menyeleweng maka betulkan aku!”

UMAR BIN KHATTAB :
1. Jika tidak karena takut dihisab, sesungguhnya aku akan perintahkan membawa seekor kambing, kemudian dipanggang untuk kami di depan pembakar roti.
2. Barangsiapa takut kepada Allah SWT nescaya tidak akan dapat dilihat kemarahannya. Dan barangsiapa takut pada Allah, tidak sia-sia apa yang dia kehendaki.
3. Wahai Tuhan, janganlah Engkau jadikan kebinasaan umat Muhammad SAW di atas tanganku. Wahai Tuhanku, umurku telah lanjut dan kekuatanku telah lemah. Maka genggamkan (matikan) aku untukMu bukan untuk manusia.

SAYIDINA ALI KARAMALLAHU WAJHAH :
1. Cukuplah bila aku merasa mulia karena Engkau sebagai Tuhan bagiku dan cukuplah bila aku bangga bahawa aku menjadi hamba bagiMu. Engkau bagiku sebagaimana yang aku cintai, maka berilah aku taufik
sebagaimana yang Engkau cintai.
2. Hendaklah kamu lebih memperhatikan tentang bagaimana amalan itu diterima daripada banyak beramal, kerana sesungguhnya terlalu sedikit amalan yang disertai takwa. Bagaimanakah amalan itu hendak diterima?
3. Janganlah seseorang hamba itu mengharap selain kepada Tuhannya dan janganlah dia takut selain kepada dosanya.
4. Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya.

UMAR BIN AZIZ :
1. Orang yang bertakwa itu dikekang.
2. Sesungguhnya syubhat itu pada yang halal.
3. Kemaafan yang utama itu adalah ketika berkuasa.

SUFFIAN AS THAURI :
1. Tidak ada ketaatan bagi kedua ibu-bapa pada perkara syubhat.
2. Sesungguhnya seorang lelaki itu berharta bila dia zuhud di dunia, dan sesungguhnya seorang itu adalah fakir bila dia gemar pada dunia.
3. Menuntut ilmu lebih utama daripada solat sunat.”

Amal yang paling dicintai oleh Allah adalah yang terus menerus meski hanya sedikit. (Muhammad SAW)
Akan kuberikan ilmu yang kumiliki kepada siapapun, asal mereka mau memanfaatkan ilmu yang telah kuberikan itu. (Imam Syafi’i)
Jangan sampai ayam jantan lebih pandai darimu. Ia berkokok di waktu subuh, sedang kamu tetap lelap dalam tidur. (Lukman Hakim).
Apabila secara kebetulan kamu menjadi orang yang dekat dengan penguasa, maka berhati-hatilah kamu seolah-olah kamu sedang berdiri di atas pedang yang tajam sekali. (Imam Ghozali)
Aku tak suka memakai baju baru, hal itu kulakukan karena aku takut timbul iri hati tetangga-tetanggaku. (Abu Ayub as-Sakhtayani).
Allah telah memberikan petunjuk kepadaku sehinga aku bisa mengenali diriku sendiri dengan segala kelemahan dan kehinaanku. (Ali BinAbu Thalib).
Andaikata seseorang mau memikirkan kebesaran Allah, maka ia takkan sampai hati untuk melakukan perbuatan perbuatan dosa. (Bisyir)
Sifat rendah hati, yaitu taat dalam mengerjakan kebenaran dan menerima kebenaran itu yang datangnya dari siapapun. (Fudlail bin Iyadl).
Dalam shalatku selama 40 tahun, aku tak pernah lupa mendo’akan guruku yang bernama Imam Syafi’i. Itu kulakukan karena aku memperolah ilmu dari Allah lewat beliau. (Yahya bin Said al-Qathan).
Orang yang beramal tanpa didasari ilmu, maka amalnya akan sia-sia belaka, karena tidak diterima oleh Allah. (Ibnu Ruslan).
Fikiran merupakan sumber dari ilmu, sedang ilmu itu sendiri merupakan sumber amal. (Wahb).
Orang yang mengerti ilmu fikih berarti ia bisa makrifat kepada Allah dengan ilmunya menyebabkan ia kenal kepada-Nya. Bahkan dengan ilmunya ia bisa mengajar orang lain sampai pandai. (Syeikh Izzuddin bin Abdussalam).
Jangan berteman yang hanya mau menemanimu ketika kamu sehat atau kaya, karena tipe teman seperti itu sungguh berbahaya sekali bagi kamu dibelakang hari.(Imam Ghozali).
Jika ada musuh yang bisa mendekatkan kamu kepada Allah, maka hal itu lebih baik dari pada teman akrab yang menjauhkan kamu dari Allah. (Abul Hasan as-Sadzili).
Wahai Sayyidina Ali! Ketahuilah olehmu bahwa ada dua golongan yang celaka di hadapanmu. Pertama yaitu yang terlalu cinta kepadamu. Dan kedua yang terlalu benci kepadamu. (Nabi MUHAMMAD SAW).
Orang yang bijak tidak akan terpeleset oleh harta, dan meski terpeleset, ia akan tetap mendapatkan pegangan. (Abdullah bin Abbas).
Berfikir sesaat sungguh lebih mengesankan ketimbang mengerjakan shalat sepanjang malam. (Hasan Bashri).
Hal-hal yang bisa menyebabkan badan lemah antara lain sebagai berikut: Banyak makan makanan yang rasanya masam, sering bersedih, banyak minum air tetapi tidak makan sesuatu, serta sering melakukan hubungan seksual. (Imam Ghazali).
Barang siapa tidak mencintai untuk agama dan membenci untuk agama, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya ia tidak memiliki agama. (Abu Abdilah al- Shdiq).
Berhati-hatilah dari berteman dengan : Ulama yang bersikap tak peduli, pecinta ajaran sufi yang bodoh serta pemimpin-pemimpin yang lalai. (Sahl bin Abdullah).
Inginkan sesuatu dengan bakat yang kau miliki, dan jangan menginginkan sesuatu sesuai dengan nafsu atau seleramu. (Lukman Hakim).
Bagi orang berilmu yang ingin meraih kebahagiaan di dunia maupun di akhirat, maka kuncinya hendakalah ia mengamalkan ilmunya kepada orang-orang. (Syaikh Abdul Qodir Jailani).
Merenungkan tentang nikmat Allah sungguh merupakan salah satu ibadah yang utama. (Umar bin Abdul Azis).
Teman yang tidak membabantu kesulitan seperti halnya musuh. Tanpa saling membantu maka hubungan teman tak akan lama. Telah kucari teman sejati dalam setiap masa, akan tetapi usahaku itu siasia belaka. (Imam Syafií).
Lihatlah orang-orang yang dibawahmu dalam usrusan harta dunia, dan jangan sekali-kali melihat yang berada di atasmu, supaya kamu tidak meremehkan karunia Allah yang diberikan kepadamu. (Nabi MUHAMMAD SAW).
Sedikit makan, sedikit tidur, dan sedikit kesenangan merupakan ciri-ciri orang yang dicintai oleh Allah. (Abu Bakar bin Abdullah Al-Muzani).
Barang siapa senang menjadi pemimpin, maka ia tidak akan mendapat kemenagan untuk selama-lamanya. (Fudhail bin Iyadh).
Siapa yang pada hari ini hanya memikirkan dirinya sendiri maka pada esok iapun akan memikirkan dirinya saja. Lebih dari itu, siapa yang pada hari ini memikirkan Allah maka besok ia akan selalu memikirkan Allah pula. (Abu Sulaiman).
Bersikap sabar kepada kawan yang berbuat jelek kepadamu sungguh lebih baik dari pada mencacinya. mencaci lebih baik dari pada memutuskan talisilaturahmi. Dan memutuskan tali silaturahmi lebih baik dari pada bertengkar. (Seorang Ulama).
Allah tidak memberi kekuatan terhadap orang-orang alim lewat suatu paksaan, akan tetapi Allah menguatkan mereka lewat pintu iman. (Sahl Ibnu Abdullah).
Ketahuilah olehmu, sesungguhnya akal hanya merupakan sesuatu alat untuk mencapai segala sesuatu yang hanya berhubungan dengan hamba atau manusia, bukan untuk mencapai Allah. (Ibnu Atha).
Jangan sekali-kali kamu menganggap remeh kebajikan meski kelihatannya tidak berharga, yaitu seperti ketika kamu menyambut temanmu dengan menampakkan wajah berseri-seri. (Nabi Muhammad SAW).
Jika seseorang mati dalam keadaan punya hutang, padahal orang itu mampu membayarnya ketika masih hidup di dunia, maka kebahagiaannya akan diambil dan diberikan kepadanya dosa orang yang di hutanginya, lalu ia dijebloskan ke neraka. Namun, jika memang tidak mampu membayarnya, maka hanya kebaikannya saja yang diambil, lalu diberikan kepada pihak yang dihutangi. sedang dosa si pemberi hutang tidak diberikan kepada orang yang berhutang. (Ibnu Abdusalam).
Jalan yang diajarkan syariát islam adalah jalan yang paling tepat dalam pengerjaan ibadah kepada Allah. Karena itu bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah istiqomah dalam mengerjakan perintah-perintahnya dan menjauhi larangannya. (Abdu Khodir jailani).
Hendaklah kamu tetap berbuat baik kepada orang yang berbuat jelek kepadamu. (Lukman Hakim).
Kebahagiaanku jika mati sebelum baligh lalu aku dimasukkan kedalam syurga, tidak sebahagia jika aku hidup sampai tua dalam keadaan mengenal Allah yaitu yang paling bertaqwa, rajin mengerjaklan ibadah serta menerima apa apa yang telah di berikan Allah kepadaku. (Ali bin Abu Tholib).
Jika Allah bersamamu, maka jangan takut kepada siapa saja, akan tetapi jika Allah sudah tidak lagi bersamamu, maka siapa lagi yang bisa diharapkan olehmu? (Hasan al Banna).
Barang siapa tidak peduli terhadap nasib agama, berarti ia tidak punya agama, barang siapa yang semangatnya tidak berkobar-kobar jika agama Islam ditimpa suatu bencana, maka Islam tidak butuh kepada mereka. (Imam al-Ghazali).
Ilmu menginginkan untuk diamalkan. Apabila orang mengamalkannya, maka ilmu itu tetap ada. Namun sebaliknya, jika tidak diamalkan, maka ilmu akan hilang dengan sendirinya. (Sufyan ats-Tsauri).
Ketahuilah bahwa sesungguhnya ilmu yang bisa melahirkan rasa takut kepada Allah adalah ilmu yang paling baik. (Ibnu Athaillah as-Sakandari).
Bekerjalah untuk keperluan makanmu. Sedang yang paling baik bagi kau yaitu bangun di tengah malam dan berpuasa di siang hari. (Ibrahim bin Adham).
Jalan apa saja yang ditempuh seseorang dalam mengerjakan ibadah adalah sesaat kecuali jalan yang ditempuh oleh Muhammad SAW. Dalam pada itu, siapapun yang tidak mengikuti petunjuk kitab suci Al-Qurán dan hadits nabi, maka janganlah ia mengikuti pendapatku. Hal itu karena pendapatku berasal dari Qurán –Hadits. (Imam al-Junaid).
Orang yang tidak percaya bahwa Allah telah menjamin rezekinya, maka ia akan mendapat laknat dari Allah. (Hasanal-Bashri).
Dzikir seperti halnya jiwa dari semua amal, sedang keutamaan dan kelebihan dzikir tidak bisa dibatasi. (AL-Qusyairi).
Orang-orang yang tidak mengikuti keinginan-keinginan hawa nafsunya, maka tidak akan mendapat pujian dari orang banyak. (Imam al-Ghazali).
Orang dermawan dekat kepada Allah, dekat pada rahmat-Nya, serta selamat dari siksa-Nya. Sedang orang kikir, jauh dari Allah, jauh dari rahmat-Nya dan dekat sekali kepada siksa-Nya. (Nabi Muhammad SAW).
Barang siapa tidak meghargai nikmat, maka nikmat itu akan diambil dalam keadaan ia tidak mengetahuinya. (Siriy Assaqathi).
Mengerjakan sesuatu sesuai dengan ketentuan hukum syara’ berarti menuju jalan kebahagiaan baik di dunia lebih-lebih di akhirat. Dan hendaklah kamu merasa takut jika kamu berpisah dengan orang-orang yang ahli di bidang agama. (Syaikh Abdul Qadir Jailani).
Saya merasa heran kepada orang-orang yang mengerjakan shalat subuh setelah matahari terbit. Lalu bagaimana mereka diberi rezeki. (Ulama Shalaf).
Para pembuat peti jenasah mengira bahwa tidak ada yang lebih busuk melebihi mayat orang-orang yang beriman. Bahkan diterangkan oleh Allah : Perut ulama jahat sungguh lebih busuk baunya dari itu. (Al-Auzaí).
Orang yang hanya sehari-harinya hanya sibuk mencari uang untuk kesejahteraan keluarganya, maka mustahil ia mendapat ilmu pengetahuan. (Imam Syafií).
Tanda tanda orang yang celaka antara lain: Bergairah dalam mengerjakan perbuatan-perbuatan haram, menjauhi nasihat (Nabi MUHAMMAD SAW).
Manisnya akhirat mustahil diraih oleh orang-orang yang suka terkenal di mata manusia. (Bisyir).
Dengan pengalaman akan bertambah ilmu pengetahuannya, dengan berdzikir menyebabkan bertambah rasa cinta dan dengan berfikir akan menambah rasa taqwa kepada Allah. (Hatim).
Aku akan mencari ilmu hanya karena Allah, dan aku tidak akan mencari jika untuk selain Allah. (Imam al-Ghazali).
Berfikir merupakan cermin untuk melihat apa-apa yang baik dan yang buruk pada dirimu. (Fudhail).
Ketahuilah bahwa satu majelis ilmu bisa menghapus dosa 70 majelis yang tidak ada gunanya. (Atha’bin Yassar).
Kulupakan dadaku dan kubelenggu penyakit tamakku, karena aku sadar bahwa sifat tamak bisa melahirkan kehinaan. (Imam Syafií).
Biasakan hatimu untuk bertafakur dan biasakan matamu dengan sering menangis. (AbuSulaiman ad-Darani).
Hidup didunia hanya merupakan tempat tinggal sementara untuk melanjutkan perjalanan nan jauh menuju keabadian. (Nabi MUHAMMAD SAW)
Setiap manusia hendaknya memperhatikan waktu dan sekaligus mengutamakannya. (Umar bin Utsman al-Maliky).
Apabila kamu melihat seseorang sedang memanjatkan doá kepada Allah, tetapi disisi lain perbuatannya tidak sesuai dengan hukum syara’, maka jauhilah orang itu. (Abdul Qasim an-Nawwawi).
Kuakui bahwa dosaku banyak sekali. Tapi, aku sadar, sesungguhnya rahmat Allah lebih luas dan lebih besar dari dosa-dosaku. (Abu Nawas).
Jika kamu berhadapan dengan gurumu, sesungguhnya secara hakikat kamu sedang berhadapan dengan rasul. Sadar akan hal itu, maka hormatilah gurumu. (Sebagian Ulama).
Setiap kamu adalah pemimpin, yaitu : Pemimpin terhadap diri dan keluarganya, pemimpin terhadap masyarakat dan bangsanya.( Mousthafaal-Gholayaini).
Pengkhianatan yang paling besar adalah pengkhianatan umat, sedang pengkhianat yang paling keji yaitu pengkhianatan pemimpin. (Ali bin Abu Thalib).
Berteman dengan orang yang bodoh yang tidak mengikuti ajakan hawa nafsunya sungguh lebih baik bagi kamu ketimbang berteman dengan orang alim tapi suka terhadap nafsuya. (Ibnu Athaillah as-Sakandari).
Siapa takut kepada Allah, maka tidak hidup marahnya, Siapa yang bertaqwa kepada-Nya, niscaya tidak mengerjakan sesukanya. (Umar bin Khathhab).
Ya Allah! Seandainya Engkau akan mengadili kelak pada hari kiamat, maka jangan Kau adili aku di dekat (Nabi Muhammad SAW)
karena aku merasa malu jika mengaku sebagai umatnya padahal hidupku penuh dengan perbuatan dosa. (Muhammad Iqbal).
Cintai dan sayangilah para fakir miskin, maka Allah akan menyayangimu. (Nabi MUHAMMAD SAW).
Hendaklah kamu menjauhi keramaian orang banyak atau berúzlah,. Katakan demikian, karena orang banyak bisa
menyebabkan kamu berpaling dari Allah serta mendorong kamu untuk berbuat dosa. (Sayyid Bakri al-Maliki).
Yang disebut orang sufi, yaitu orang yang hatinya bersih dan selalu mengingat Allah. (Basyar bin al-Harits).
Tidak ada suatu kebahagiaan bagi ornag-orang muslim setelah mereka memeluk Islam, seperti kebahagiaan mereka ketika itu. (Anas r.a.).
Telah kurangkum pendapat 70 orang shiddiqin. Mereka sebagaian besar berpendapat bahwa banyak minum bisa menyebabkan banyak tidur. (Ibrahim bin Khawwas).
Aku tidak pernah melihat orang yang berakal, melainkan kutemukan dia takut kepada mati dan merasa susah dengannya. (Hasan).
Aku tidak pernah berdialog dengan seseorang dengan tujuan aku lebih senang jika ia berpendapat salah. (Imam Syafií).
Barang siapa tidak dicoba dengan bencana atau kesusahan, maka tidak ada sebuah kebahagiaanpun baginya di sis Allah. (Adh-Dhahhak).
Perbanyaklah kamu mengingat mati, karena hal itu bisa membersihkan dosa dan menyebabkan zuhud atau tidak cinta kepada dunia. (Nabi MUHAMMAD SAW).
Orang yang cinta kepada Allah akan minum dari gelas kecintaan dan bumi menjadi sempit baginya. Ya, dia mengenal Allah dengan penuh ma’rifat kepada-Nya, tenggelam di samudra rindu kepada-Nya dan merasa asyik bermunajat kepada-Nya. (Asy-Syubali).
Aku suka mendoákan saudara-saudaraku sebanyak 70 orang, dan nama-nama mereka kusebut satu persatu dalam panjatan doáku itu. (Abu Darba).
Setiap manusia mempunyai orang yang dicintai dan yang dibenci. Tapi bagimu, jika ada maka berkumpullah kamu dengan orang-orang yang bertaqwa. (Imam Syafií).
Orang orang terdahulu jika pergi kerumah gurunya, maka mereka senantiasa memberi sesuatu untuk minta berkah. Bahkan mereka selalu menyenandungkan doá seperti ini: wahai Allah!”Ampunilah semua kesalahan guruku terhadapku, dan jangan sekalai-kali engkau menghilangkan berkah ilmunya untukku. (Sebagaian Ulama).
Jika aku mandapat ampunan dari Allah, maka hal itu merupakan rahmat yang sangat besar dari-Nya. Tetapi, jika sebaliknya, maka aku tidak akan mampu berbuat apapun. (Abu Nawas).
Pangkal dari seluruh kebaikan di dunia maupun di akhirat adalah taqwa kepada Allah. (Abu Sulaiman Addarani).
Orang yang ma’rifat kepada Allah, maka ia terikat dengan cintannya, hatinya bisa melihat dan amal ibadahnya selalu bertambah banyak kepada-Nya. (Dzinnun al-Mishry).
Siapa yang memenuhi hatinya dengan kewaspadaan dan keikhlasan, maka Allah akan menghiasi badannya sebagai pembela agama dan menjadikan hadits sebagai pedoman hidup.
Yang disebut dengan teguh hati adalah memegang dengan sungguh-sungguh apa-apa yang dibutuhkan oleh kamu dan membuang yang selain itu. (Aktssam bin Shaifi).
Orang yang terkaya yaitu orang yang menerima pembagian Allah dengan rasa senang. (Ali bin Husein).
Kerjakan apa saja yang telah menjadi hak dan kewajibanmu, karena kebahagiaan hidupmu terletak di situ. (Musthafa al-Gholayani).
Ada dua hal tidak tertandingi kejelekannya, yaitu: Berbuat syirik dan membuat rugi umat Islam. Begitu pula, terdapat dua perkara yang tidak tertandingi kebaikannya, ialah : Beriman kepada Allah, serta memberi manfaat kepada umat Islam. (Kanjeng Nabi).
Pedagang yang berhati lemah takkan pernah untung ataupun rugi. Malah ia rugi. Ya, seseorang harus menyalakan api supaya memperoleh cahaya. (Jalaludin Rumi).
Aku membaca sebagian kitab kuno, yang kandungannya ialah : Bahwasannya sebagian hal yang dipercepat siksaannya dan tak dapat ditunda adalah amanat itu dikhianati , kebaikan ditutupi, keluarga diputuskan dan meninds manusia. (Kholid ar-Robaí).
Memerintah atau mengawasi diri sendiri jauh lebih sulit dan lebih baik dari pada memerintah dan mengawasi sesuatu negeri. (Ibrahim bin Adham).
Ciri-ciri ulama akhirat antara lain: dia sangat berhati-hati dalam memberi fatwa, bahkan bersikeras untuk tidak berfatwa sama sekali. Apabila ditanya oleh orang tentang segala sesuatu yang diketahui baik yang bersumber dari Al Qurán, hadits, ijma’dan kiyas, maka ia menjelaskan sesuai dengan kemampuannya. Sebaliknya, jika ia tidak mengetahui secara pasti, maka dengan jujur ia berkata : aku tidak tahu. (Imam al-Ghazali).
Hati-hatilah terhadap senda gurau, karena tidak sedikit bahaya yang terdapat didalamnya. Berapa banyak senda gurau anatara dua sahabat yang berakhir pada perkelahian.
Dunia adalah perniagaan, pasarnya ialah menyendiri, modalnya adalah taqwa, dan labanya adalah surga. (Aku Sulaiman ad-Darani).
Kehidupan seorang mukmin ibarat matahari, terbenam di suatu wilayah untuk terbit di wilayah lainnya. Dia selalu bersinar dan hidup serta tak pernah terbenam selamanya. (Muhammad Iqbal).
Keluarlah dari dirimu dan serahkanlah segalanya kepada Allah. Penuhi hatimu dengan Allah. Patuhilah kepada perintah-Nya dan larikanlah dirimu dari larangan-Nya, supaya nafsu badaniahmu tidak memasuki hatimu setelah ia keluar. Untuk membuang nafsu-nafsu badaniah dari hatimu, kamu harus berjuang melawannya dan jangan menyerah kepadanya dalam keadaan bagaimanapun juga dan dalam tempo kapanpun juga. (Syeikh Abdul QadirJailani).
Kejahatan yang dibalas dengan kejahatan adalah akhlak ular. Kebajikan yang dibalas dengan kejahatan adalah akhlak buaya. kebajikan yang dibalas dengan kebajikan adalah akhlak anjing. Kejahatan yang dibalas dengan kebajikan itulah akhlak manusia. (Nasirin).
Saya tidak bangga dengan keberhasilan yang tidak saya rencanakan sebagaimana saya tidak akan menyesal atas kegagalan yang terjadi di ujung usaha maksimal. (Harun Al Rasyid)
Ilmu itu lebih baik daripada harta, ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu akan berkurang jika dibelanjakan tetapi ilmu akan bertambah jika dibelanjakan. (Ali bin Abi Thalib ra)
Setiap orang di dunia ini adalah seorang tamu, dan uangnya adalah pinjaman. Tamu itu pastilah akan pergi, cepat atau lambat, dan pinjaman itu haruslah dikembalikan. (Ibnu Mas’ud)
Niat adalah ukuran dalam menilai benarnya suatu perbuatan, oleh karenanya, ketika niatnya benar, maka perbuatan itu benar, dan jika niatnya buruk, maka perbuatan itu buruk. (Imam An Nawawi)
Memohonlah kepada Allah supaya memperbaiki hati dan niatmu, karena tidak ada sesuatu yang paling berat untuk kau obati selain keduanya. Ketika hatimu sedang menghadap (Allah) maka seketika mungkin untuk berpaling, maka ketika menghadap itulah engkau harus merampasnya supaya tidak berpaling. (Uwais al Qarni/ Bahjatul Majalis, Ibnu Abdil Barr)
Sesungguhnya apabila badan sakit maka makan dan minum sulit untuk tertelan, istirahat dan tidur juga tidak nyaman. Demikian pula hati apabila telah terbelenggu dengan cinta dunia maka nasehat susah untuk memasukinya. (Malik bin Dinar/Hilyatul Auliyaa’)
Allah SWT memerintahkan kita untuk mau berpikir tentang penciptaan-Nya yang begitu menakjubkan, rumit, dan kompleks. Namun semua itu telah Allah SWT tundukan untuk kita. Ini sebagai tanda bahwa manusia memiliki kemampuan (dari Allah) untuk menundukan apa yang ada di langit dan di bumi. (MI)
Pelajarilah Ilmu, karena mempelajarinya karena Allah adalah khasyah, Menuntutnya adalah ibadah, mempelajarinya adalah Tasbih, mencarinya adalah Jihad, Mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahui adalah Shadaqah, menyerahkan kepada ahlinya adalah Taqarrub. Ilmu adalah teman dekat dalam kesendirian dan sahabat dalam kesunyian. (Muadz bin Jabal ra)
Janganlah kau tuntut Tuhanmu karena tertundanya keinginanmu, tetapi tuntutlah dirimu sendiri karena engkau telah menunda adabmu kepada Allah. (Syeikh Ibnu Athaillah As-Sakandar)
Aku tahu rizkiku tidak dimakan orang lain, karenanya hatiku tenang. Aku tahu amalan-amalanku tidak mungkin dilakukan orang lain, maka aku sibukkan diriku dengan beramal. Aku tahu Allah selalu melihatku,karenanya aku malu bila Allah mendapatiku melakukan maksiat. Aku tahu kematian menantiku, maka aku persiapkan bekal tuk berjumpa dengan Rabb-ku. (Hasan Al-Basri)
Kebenaran tidak diukur dengan banyaknya orang yang mau melakukannya, namun kebenaran adalah apa saja yang mencocoki Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan pemahaman salafus salih. (Anisya LM)
Bahaya kepandaian adalah berbuat sekehendak hati. Bahaya keberanian adalah melampaui batas. Bahaya toleransi adalah menyebut-nyebut kebaikannya. Bahaya kecantikan adalah sombong. Bahaya ucapan adalah dusta. Bahaya ilmu adalah lupa. Bahaya pemurah adalah berlebih-lebihan (Tengku Abdul Wahab)
Ketahuilah bahwa kewajiban itu lebih banyak daripada waktu yang terluang, maka bantulah saudaramu untuk menggunakan waktunya dengan sebaik-baiknya dan jika engkau punya tugas selesaikanlah segera” (Hasan Al-Banna)

Kata Bijak - Kata Cinta. ( Mahabbah - Rabiatul Adawiyah / Sufi )


Cinta tidak pernah meminta, ia sentiasa memberi, cinta membawa penderitaan, tetapi tidak pernah berdendam, tak pernah membalas dendam. Di mana ada cinta di situ ada kehidupan; manakala kebencian membawa kepada kemusnahan.

 
Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Karena Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah namanya Cinta.
 
Ada 2 titis air mata mengalir di sebuah sungai. Satu titis air mata tu menyapa air mata yg satu lagi,” Saya air mata seorang gadis yang mencintai seorang lelaki tetapi telah kehilangannya. Siapa kamu pula?”. Jawab titis air mata kedua tu,” Saya air mata seorang lelaki yang menyesal membiarkan seorang gadis yang mencintai saya berlalu begitu sahaja.”
 
Cinta sejati adalah ketika dia mencintai orang lain, dan kamu masih mampu tersenyum, sambil berkata: aku turut bahagia untukmu.
 
Jika kita mencintai seseorang, kita akan sentiasa mendoakannya walaupun dia tidak berada disisi kita.
 
Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.
 
Perasaan cinta itu dimulai dari mata, sedangkan rasa suka dimulai dari telinga. Jadi jika kamu mahu berhenti menyukai seseorang, cukup dengan menutup telinga. Tapi apabila kamu Coba menutup matamu dari orang yang kamu cintai, cinta itu berubah menjadi titisan air mata dan terus tinggal dihatimu dalam jarak waktu yang cukup lama.
 
Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.
 
Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia , lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya . Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.
 
Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu.
 
Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat -Hamka
 
Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.
 
Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya.
 
Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu. Hanya untuk menemukan bahawa pada akhirnya menjadi tidak bererti dan kamu harus membiarkannya pergi.
 
Kamu tahu bahwa kamu sangat merindukan seseorang, ketika kamu memikirkannya hatimu hancur berkeping.
Dan hanya dengan mendengar kata “Hai” darinya, dapat menyatukan kembali kepingan hati tersebut.
 
Tuhan ciptakan 100 bahagian kasih sayang. 99 disimpan disisinya dan hanya 1 bahagian diturunkan ke dunia. Dengan kasih sayang yang satu bahagian itulah, makhluk saling berkasih sayang sehingga kuda mengangkat kakinya kerana takut anaknya terpijak.
 
Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh hati, sehinggalah kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna sesalan karena perginya tanpa berpatah lagi.
 
Jangan mencintai seseorang seperti bunga, kerana bunga mati kala musim berganti. Cintailah mereka seperti sungai, kerana sungai mengalir selamanya.
 
Cinta mampu melunakkan besi, menghancurkan batu, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin. Inilah dasyatnya cinta !
 
Permulaan cinta adalah membiarkan orang yang kamu cintai menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kamu inginkan. Jika tidak, kamu hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kamu temukan di dalam dirinya.
 
Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit,bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus,tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur,di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.~ Hamka
 
Kata-kata cinta yang lahir hanya sekadar di bibir dan bukannya di hati mampu melumatkan seluruh jiwa raga, manakala kata-kata cinta yang lahir dari hati yang ikhlas mampu untuk mengubati segala luka di hati orang yang mendengarnya.
 
Kamu tidak pernah tahu bila kamu akan jatuh cinta. namun apabila sampai saatnya itu, raihlah dengan kedua tanganmu,dan jangan biarkan dia pergi dengan sejuta rasa tanda tanya dihatinya
 
Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut ke mulut tetapi cinta adalah anugerah Tuhan yang indah dan suci jika manusia dapat menilai kesuciannya.
 
Bukan laut namanya jika airnya tidak berombak. Bukan cinta namanya jika perasaan tidak pernah terluka. Bukan kekasih namanya jika hatinya tidak pernah merindu dan cemburu.
 
Bercinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh.
 
Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan.

Minggu, 13 November 2011

AGAMA DAN KESEHATAN JIWA

A. Problem Psikologis Manusia Modern 

Modernitas merupakan kebudayaan baru yang dibentuk oeh manusia. Namun selain manfaat yang dihasilkan ternyata kebudayaan beru ini junga menghasilkan masalah-masalah psikologis sebangai mana yang diuraikan berikut: 

Pertama, manusia moderen merupakan manusia dalam wujud jasmani namun mesin dalam wujud rohaniahnya. Ini diakaibatkan oleh kecepatan perkembangan ilmupengetahuan dan teknologi serta adnya arus informasi menyebabkan manusia harus berpacu dengan teknologi yang ia ciptakan sendiri sehingga manusia harus menyamakan kecepatan dan ketetapannya bekerja dengan teknologi yang diciptakan. 

Kedua, manusia modrendilanda kehilanga makna dan tujuan hidup sebagai akibat dari perubahan sosial yang cepat, formalitas hubungan antar manusia, perubahan lembaga tradisional menjadi lembaga rasional, heterogenitas masyrakat, perubahan stabilitas sosial menjadi mobilitas sosial, serta instabilitas nilai-nilai yang selama ini mereka anut. 

Ketiga, ketidakpuasan dan ketidakbahagian dalam kehidupan. Hal ini diakibatkan oleh komunitas yang menonjolkan materialisme manuusia modern disibukkan dengan pemenuh tuntutan-tuntutan dan kriteria sosial masyrakat. 

Keempat, manusia modern selalu dilanda kecemasan yang diakibatkan oleh derasan tuntutan sosial yang tinggi, ketiadaan prinsip hidup,dan tuntutan untuk selalu beradaptasi dengan perubahan. Mereka selalu dihantui oleh kecemasan akan kegagalan pencapaian target-target sosial dan tuntutan sosial. 

Kelima, manusia modern selalu merasa kesepian, bahkan di tengah-tengah keluarganya sendiri. Hal ini diakibatkkan oleh hubungan antara manusia yang hanya bersifat formalitas, jauh dari kehangatann dan kering dengan cinta kasih yang tulus, ditambah lagi dengan perwujudan cinta kasih dalam bentuk materi. 

Keenam, kejenuhan juga dialami oleh masyrakat modern, jenuh terhadap kepura-puraan, kepalsuan, target-target, tuntutan-tuntutan, kesepian dan kejenuhan terhadap pencarian jati diri dan makna hidup.Sebagai manusia modern melandaskan hidupnya pada sesuatu yang tidak pernah punya kepastian, akibatnya ia masuk dan tidak mampu keluar dari perangkap modernitas. 



A. Kriteria Jiwa Yang Sehat 

Berikut adalah pendapat beberapa ahli Psikologi tentang kriteria-kriteria manusia yang memiliki jiwa yang sehat. 

Tokoh psikonalisa Sigmund Freud menggaris bawahi bahwa orang-orang yang berjiwa sehat harus memiliki harus memiliki: 

1). Kekuatan engo menghadapi dorongan dari ide atau kadang-kadang junga keiginan yang berlebihan super engo 

2). Kemampuan untuk bekerja secara froduktif 

3). Kemampuan untuk mencintai dan dicintai 

Dalam merujuk kipribadian yang sehat, setidak-tidaknya junga menggunakan tiga kriteria untuk mengukurnya. 

Pertama,seseorang telah mengalami individuasi. Maksudnya, untuk menjadi pribadi yang sehat seseorang harus mengembangkan semua sturuktur jiwanya secara seimbang. 

Kedua, ia mengalami proses perkembagan jiwa yang terus menerus. Bahkan ketika seorang telah menginjak usia tua menurut Jung-ia tidak boleh beriorentasi mundur kemasa lalu, melainkan ia tetap berorientasi kemasa depan. 

Ketiga, Ia memiliki kemampuan untuk menyeimbangkan dua hal yang berbeda dan bahkan dua hal yang nampaknya bertentagan. Termasuk dalam hal ini mengintekrasikan empat komponen dasar untuk menjalani kehidupan yaitu: perasaan, intuisi, pikiran dan pengertian. 

Erich Fromm berpendapat bahwa orang yang berjiwa sehat adalah mereka yang telah mencapai kondisi ideal, yakni mereka yang menggunakan semua kapatisasi dan merealisasikan semua potensi yang dimilikinya untuk tujuan pengembangan diri dan bukan bertujuan untuk pencapaian materi. 

Carl Rogers menggunakan istilah self-actualizing person bangi orang yang memiliki kipribadian sehat yang memiliki lima krakteristik berikut: 

1. Memiliki perasaan merdeka, yakni merdeka dalam beraktipitas dan berkreatifitas serta terlepas dari keraguan dan kehkawatiran akan respon orang lain terhadap dirinya. 

2. Kesedian untuk mengalami berbagai hal dalam hidup walaupun terkadang berupa pengalaman yang tidak menyenangkan. 

3. Memiliki kecendrungan dan kemampuan untuk menikmati kehidupan sepenuhnya pada setiap saat. 

4. Percaya kepada intuisinya, ini bukan berarti bahwa seseorang harus mengesampingkan pikiran dan pendapat orang lain. 

5. Memiliki kreatifitas yang tinggi, dan hidup secara konstruktif dan memilikinadaptasi yang tinggi terhadap sengala perubahan di dalam lingkungannya. 

B. Agama dan Pisikotrapi 

hubungan agama degan psikotrapi, pertanyaan mendasar yang perlu diajuka adalah: apakah ada perbedaan waktu kesembuhan antara orang yang agamis dan yang tidak agamis? Apakah sikap keagamaan seseorang yang baik memberikan keuntungan dalam terapi daripada orang yang memiliki sikap keagamaan yang tidak baik? Secara umum memang belum ada kajian yang mendalm dalam hal ini yang dilakukan sementara ini adalah hany spekulasi dalam penggunaan dukungan empris dalam bagian tertentu. Bagi orang yang beragama, saat menderita sakit sering mendekatkan diri kepada tuhan, terlebih lagi bila ia mengalami kegoncangan jiwa. Salah satu cara untuk menkonsep tualisasikan bagaimana agama diorganisasiakan dan dipungsikan termasuk pungsi trapi adalah dengan memandang agama sekema kognisi. Hal ini memberikan keuntungan kepada psikolongi agama itu sendiri dan juga bagi penelitian penyembuhan kejjiwaan.Sejalan dengan perkembagan kajian piskologi dan antropoligi, para ahli psikologi barat memberikan perespektip baru dalam penyembuhan penyakit jiwa yang disebabkan karena problem emosi. Secara perlahan dan pasti ahli psikologi barat tersebut mengakui bahwa tradisi timur memiliki teknik psikotrapi yang kaya dapat diandalkan kesehatan dalam penyembuhan penyakit jiwa. 

D. KESEHATAN JIWA MENURUT PSIKOLOGI ISLAM 

Dalam hkazanah sufi, terdapat kesatuan antara Allah dengan manusia, dan bila manusia memisahkan diri dari Allah dia akan mengalami gangguan kejiwaaan. Dalam penderitaan hidup didunia, manusia memilik kecenderungan untuk melupakan instik alamaiahnya ini bdengan mengambil jalan melupakan Allah dan menuju kebahagian- kebahagian material. Namun usaha-usaha untuk Allah bukanlah menguragi penderitaan hidupnya, melainkan semakin menambah penderitaan itu.Sigmund freut yang menyatakan bahwa penyimpangan prilaku-prilaku seperti kecemasan, kesedihan depresi, narsistik dan mementingkan diri sendiri, sebagian besar diakibatkan oleh kekuragan kasih saying pada masa anak-anak dengan lain penyimpagan psikologis diakibatkan oleh keterpisahan hubungan antar orang tua dengan anak. Para supi meyakini bahwa api cinta yang membara terhadap tuhan dalam diri setiap orang dalam keadaan tertidur, api ini dapat dinyalakn melalui kebagkitan psiklogis. Saat cinta itu mulai tumbuh dan berkembang, maka secara berlaha-lahan insting kehewanan akan melebur dalam cinta ilahiyah dan menjadi energi integrative bagi hubugan yang erat antara manusia dengan Allah. 

1. Terapi Psikologis menurut Konsep Tasaufauf 

Dalam tasauf umumnya penyembuhan penyakit psikologis dilakukan dengan; 

1) Meditas, yang dilkukan setiap hari sekali dan biasanya sebelum fajar,namun akan lebih berhasil guna bila meditasi tersebut dilakukan dua atau tiga kali dalam sehari setelah selesai salat. 

2) Kehadiran rutin dalam pertemuan para sufi. 

3) Dialok rutin dengan guru sufi. Waktu yang digunakan untuk dialok sangat bervariasi,tergantung kondisi kesehatan jiwa pasien. 

4) Meditasi kelompok, yang biasanya dilakukan minimal dua kali seminggu dengan durasi waktu 30 sampai 90 menit setiap meditasi. 

Berbeda dengan meditasi lainnya, dalam tasauf meditasi dilakukan dengan membiarkan pikiran dan fantasi mengalir dari pada menahannya atau membuangnya atau dikendalikan olehnya.Meditator di dorong untuk mengalami keyakinan dan diharmonisasikan dengan waktu sekarang dari pada melihat waktu lampau atau masa mendatang. 

Meditasi dilakukan dengan berzikir seiring dengan alur nafas masuk dan keluar tanpa menekan pikiran, perasaan, fantasi, ide dan sensasi.Meditator dibiarkan perasaan dan kemudian dengan seksama mengarahkannya pada objek meditasi, yakni Allah. Pada tahap fana suatu tahap yang membebaskan mmeditator dari zikir itu sendiri,persepsi, perasaan,dan pikiran.Dari berbagai penelitian terhadap meditasi yang dipantau dengan menggunakan electroencephalogram (EEG),ditemukan bahwa saat bermeditasi terjadi kenaikan aktipitas (hyperarousal) gelombag beta sekitar 12-30 cyces per detik. 



2. Trapi akhlak menurut konsep Al-Ghazaly 

Dalam trapi penyakit kepribadian dan sosial (akhlak), Al- Gozaly sangat mengedepankan trapi akhlak. 

1. Kemurahan Allah dan kesempurnaan pitrah. Dalam bentuk ini manusia secara bawaan telah diberi kesempurnaan akal dan akhlak yang baik serta kemampuan menahlukkan sahwat dan emosi tanpa melalui proses pendidkan. 

2. Melalui olah jiwa dengan mendekatkan diri kepada Allah dengan mendidik diri untuk berprilaku sesuai dengan tuntutan akhlak yang baik secara konsisten dan bersungguh-sungguh dan menanamamkan keyakinan bahwa kesombongan seperti ini merupakan ujian besar dan melatih hatinya untuk selalu bersikap rendah hati kepada semua orang 

3. Keturunan, kecantikan dan kekayaan. Orang-orang yang merasa memiliki kelebihan dalam tinga hal ini sering akan memandang rendah orang lain dan timbulah sipat sombong dan enggan bergaul dengan orang yang tidak dalam kelas sosial yang sama 

4. Kekutan dan kekuasaan. Orang yang kuat dan berkuasa terkadang bersipat sombong kepada orang yang lemah. 

3. TRAPI JIWA MENURUT Ar-RAZY 

Dalam penyakit jiwa ar-razi menitik beratkan pada metode behapioral-inpormatip, yakni mentrpik klien dengan menyediakan inpormasi yang dapat membantu mereka memahami membebaskan diri dari belenggu yang mendasari penyakitnya dan membentuk prilaku yang dapat diterima secara rasional dan sosial. 

1. Mengendalikan akal terhadap penjajahan hawa napsu 

2. Mencegah hawa napsu dari hal-hal yang tidak dibenarkan agama islam. Hal ini harus dilakukan bertahap dengan latihan yang berkesinambungan. 

Selanjutnya Ar-Razy membahas tentang trapi terhadap barbagai penyakit jiwa antara lain: 

KASMARAN. Cinta asmara tidak dapat dipisahkan dari penderitaan dan kenikmatan. Kenikmatan dan kebahagian tedak akan muncul tanpa didahului tanpa kesesalan terhadap kesulitan dalam meraihnya. Disini lah letak atau kekeliuran atau kebutaan orang-orang yang kasmaran, yakni hanya membayangkan dan mengejar kenikmatan tanpa mengiraukan penderitaannya. Pada hal dalam cinta asmara yang terjadi adalah sebaliknya, yakni selalu diterpa penderitaan dan bencana yang menyertainya secara berkalanjutan sedangkan kenikmatan atau kebahagiannya hanya akan muncul sesaat. Penderitaan itu berupa rasa rindu yang selalu menerpa, kehawatir, cemburu ketidak teraturan dalam makan dan tidur sehingga mengakibatkan kesehatan teraganggu, kebencian, kemarahan, dan bahkan dalam bebrapa kasus banyak orang yang karenanya. 

Dengki (Hasad) yakni penyakit jiwa bentuk ketidak senagan atas kebaikan dan kebahagian yang dialami orang lain. Dengki merupakan penyakit yang berbahaya karena dapat mebimbulkan penyakit psikosomotis. Siptom psikis yang hbiasanya menyertai dengki adalah: kesibukan pikiran negatip terhadap objek. 

Bangga pada diri sendiri (ujub). Kebanggaan akan diri sendiri muncul jika seseorang merasa bahwa apa yang dimilikinya sebagai suatu kelebihan dan kebesaran daripada yang dimiliki orang lain. Tetapi untuk ini mengenal aib (kekurangan/kelemahan) diri sendiri baik melalui intripeksi maupun orang lain. 

Kesediahan, Kesediahan ini terjadi karena kehilangan orang yang dicintai dan hal ini akan mempengaruhi kondisi dan jiwa raga. Oleh sebab itu ar-razy menyarankan seseorang harus menghindarkan atau menolak akan datangnya kesedihan dengan mengantisipasinya dan mengobatinya 

E. KECERDASAN SIPRITUAL 

Berpuluh tahun intlektual kuesen tiente(iq) digunakan dalaahui iq bukanlam kemampuan seorang bahkan dikenal pektor seseorang. Sampai kemudian dipertangahan tahun 1990 saat danil goleman memperkenalkan emosional kuesen barulah diketahui iq bukanlah pakror keberhasilan seseorang pengetahuan manusia tentang kecerdasan kemudian dilengkapi dengan adnya kecerdasan spiritual dalam diri manusia. 

Menurut Donah Johar iq adalah kecerdasan untuk menghadapi ndan memcahkan mekna dan nilai, yaitu kecerdasan untuk menetapkan prilaku hidup kita dalam konteks makna yang lebih luasdan kaya, kecerdasan menilai bahwa tindakan atau jalan hidup sesorang lebih bermakna dibandingkan orang yang lain. Temauk didalamnya kemampuan untuk bertindak secara mwnyeluruh,replek si belan, mawasbiri, perhatian,krapitas, kemampuan untuk mengemukakanpertanyaan mengapa ia berada di suatu tempt, kerinduan dan kapasitas untuk mencari makna, pisi dan nilai-nilai. 

Paol Edrwad dalam bukunya dehetbuk of spiritual intelejensi menyatakan bahwa kecerdasan spiritual merupakn kejeniuasan yang bawaaan dari lahir tidak dapat diciptakan dan tidak pula dapat dimusnahkan.Kemudian paul etwat menyatakan bahwa peran spiritual dapat dirasakan saat seseorang merasakan aman dan tenteram, damai, oenuh cinta kasihh, saat itu ia akan bertingakah laku berbeda dari pada saat merasakan kebalikan daripada hal diatas. Maslahnya adlah, sessorang tidak dapat menemukan kecerdasan spritua mmelalui pemikiran, keputusan dan analisis dari proses pikiranpisik, ia hanya dapat diselami dengan kesadaran, perasaan, ketelitian dan dengan menggunakan kesadaran spiritual.Kecedasan spiritual dimiliki oleh setiep orang sebab ia merupakan kemampuan internalbawaan otak dan jiwa manusia, yang sumber terdalamnya adlah potensi ketuhanan itu sendri. 

Donah johar mengajukan bagi pembentukan diri dari enam bagian serta cara peningkatan kecerdasan spiritual begi setiap keribadian sebagaimana dijelaskan berikut ini. 

1. Kpribadian konpensional yang ditunjukkan dengan sikap hati-hati, mengikuti metodis, epesien dan pormat, depensip, tidak peleksibel, pemalu, tidak mau menonjolkan diri, patuh, tertur tekun, praktis, terlalu sopan dan tidak imajinatif 

2. Kprbadia sosial dengan sikap menyukai orang dan mudah bergaul, ramah, dermawan, penolong, baik hati, sangat persuasip, sabar dan suka bekerja sama, idealis, bertanggung jawab, bijak sana dan hangat. 

3. Kpribadian inpestigatif berikap senag menyelidiki, rasional, arketipe itelktual, analitis, konpleks, ingn tahu, teliti dan kritis serta senang menyendiri. 

4. Kpribadian arisi memiliki sipat: tidak rapi, emosional impulsip, tidak praktis, mandiri, intropektip, peka dan terbuka perubahan pribadi.